Selasa, September 24, 2013

HOT! Video Pengakuan Pengawal Keselamatan Asal Ipoh Yang Dianiaya Mat Yo dan Isterinya



Akhir video kebiadaban Mat Yo dan isteri menganiaya pengawal keselamatan bernama Azman (49) yang berasal dari Chepor, Ipoh, Perak di Subang Skypark Airport rupa-rupanya sangat tragis. Pengawal keselamatan tersebut ditendang oleh isteri Mat Yo dan si Mat Yo bersekali menolak lelaki tersebut.

Lebih menjengkelkan,  si perempuan sial tersebut pada mulanya mengugut bahawa mereka adalah kerabat raja. Dasar perempuan kampung mula mengecapi kekayaan. Membusukkan pula nama kerabat raja.

Insiden berlangsung selama hampir 20 minit hanya tertatap selama 1 minit setelah dimuat naik oleh perempuan gila tersebut.

Pihak pengurusan JDT yang melabur RM80,000 sebulan untuk mendapatkan khidmat pemain biadap haram jadah ini patut menyingkir sahaja pemain bolasepak moral rendah ini atas sebab :
1. Menonjolkan imej yang menjadi kebencian segenap lapisan masyarakat
2. Bersekongkol dalam mengaku-ngaku kerabat raja untuk bersikap biadap.
3. Memberi contoh buruk kepada masyarakat 
Mujurlah yang dianiaya adalah orang susah yang tidak mahu menyusahkan diri untuk saman menyaman. Tetapi adakah itu alasan untuk pemain bolasepak biadap haramjadah dan isteri gilanya untuk terus berlaku samseng dan kurang ajar di merata-rata selepas ini?

Mat Yo wajar bayar ganti rugi pengajaran kepada orang tua ini dengan 10 bulan gajinya. Segalanya telah terakam CCTV.

Teman pro-orang susah yang sejak dahulu menerima stigma diperlakukan biadap oleh orang senang. Kita boleh kata Mat Yo besar jasanya kepada negara. Tetapi jasa orang biadap terbatal dengan sendirinya. Seperti halnya dengan Chin Peng yang kononnya berjasa itu. Gambaran analoginya sama.

Ini yang kita nampak. Yang kita tak nampak?





Kejian sinis gubahan Kelab Penyokong The Red Warriors KB di Facebook.

.

4 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Kenapa orang PAS poYO-poYO belaka?

Tanpa Nama berkata...

Kalau kita rasa kita cantik, kita kaya dan berpangkat. Ingatlah itu semua bukan hak mutlak kita tapi itu adalah hak Allah. Allah Taala boleh tarik semua itu dpd kita bila-bila masa saja. Berbagai bala bencana yg Allah boleh bagi contohnya melalui penyakit, kemalangan, kecacatan, musibah dan banyak lagi.

Dengan merasakan diri kita betul atau benar TIDAK bererti memberi kita TIKET utk mengguna kata-kata kasar dan nista kpd orang, lebih-lebih lagi kpd org yg lebih tua dari kita. Apalagi bertindak menendang atau membuat perlakuan yg tidak sopan kpd org tua. Apakah ISLAM tidak mengajar MENGHORMATI ORG-ORG TUA? Ataukah manusia yg GAGAL MENGHAYATI ISLAM?

Pada pandangan Allah Taala semua manusia ini sama saja. Yg menentukan DARJAT manusia di sisi Allah ialah AMALANNYA, bukan KERABAT atau PANGKAT. Kalau baik AMALANNYA maka baiklah BUDI PEKERTINYA. Kalau baik seketul daging yg bernama HATI, maka baiklah budi-bahasa dan perilakuannya.

Kita orang Melayu sepatutnya lebih sensitif dlm PERADABAN. Saya dan kawan-kawan pernah bergaul dengan kaum kerabat DiRaja (tak perlu dinyatakan siapa) tapi Alhamdulillah syukur, mereka (kerabat) begitu rendah diri, duduk berbual, bergurau, makan-minum dgn kami sehingga sedikit pun tidak menunjukkan status kerabat mereka yang tinggi sungguh pun anak Sultan. Sikap rendah diri dan selamba mereka membuatkan kami lebih menghormati, lebih menghargai dan sungguh segan dgn keluarga DiRaja.

Jika benar "kerabat" sebagai yg dikatakan kpd pengawal bertugas tersebut, maka saya harap janganlah kerana "nila setitik habis susu sebelanga" bukan semua manusia itu sama sikapnya. Spt kata pepatah, "rambut sama hitam, hati lain-lain." Harap tidak disamaratakan pandangan kita kpd kaum kerabat yg lain. Percayalah, BUKAN semuanya sama.

Mari kita renungkan hadis-hadis Nabi SAW berkenaan dgn peradaban:

Dari Anas bin Malik katanya telah bersabda Rasulullah SAW:
“Tiada seorang pemuda yang menghormati dan memuliakan seseorang yang tua usianya melainkan Allah akan menentukan baginya orang lain yang akan menghormati kelak apabila dia pula mencapai usia tua." (Hadis Riwayat At-Tirmizi).

Sabda Rasulullah SAW:
"Sesungguhnya, Allah tidak melihat bentuk badan dan rupamu, namun melihat pada niat dan keikhlasan hatimu." (Hadis Riwayat Muslim)

Sabda Rasulullah SAW:
"Bukanlah dari golonganku (yakni, umatku) orang yg tidak menyayangi kanak-kanak dan orang yg tidak memuliakan orang-orang TUA dan orang yg tidak menyuruh berbuat kebaikan dan mencegah kpd kemungkaran." (Hadis Riwayat At-Termidzi).

Saidina Ali Radhiallahu'anhu berpesan kepada para suami dan bapa:
"Ajarilah ADAB dan AGAMA kepada mereka (keluargamu yakni isteri dan anak-anak)."

Adakah antara kita yang berani membantah hadis Rasulullah SAW dan petikan kata-kata dari Saidina Ali RA. di atas??

Renung-renungkanlah.

Tanpa Nama berkata...

Mat yo takut bini..
telur dia bini simpan.
tapi sayang seribu kali sayang...
peLangai bini mat yo serlupa itu BABII!!!
kesian.

Tanpa Nama berkata...

IS IT A REAL KERABAT OR WHAT?????

STUPID AND B/FOOL LADY ..... "DAYUS" TO HER HUSBAND AS JDT PLAYER THAT NOT PERFORM AT THIS SEASON......WASTE MONEY ONLY.......