Jumaat, Februari 14, 2014

Khutbah sentuh Hari Valentine disindir Malaysiakini

Agenda memburukkan Islam di negara ini diteruskan dengan pendedahan Malaysiakini yang menyindir khutbah Jumaat dengan cara biadap, mendedahkan teks khutbah dan mempertikaikan isi kandungannya kerana ia melibatkan Hari Valentine.

Ia seterusnya dibiar unduk dikomen dengan nada tanpa rasa sensitif terhadap perasaan umat Islam yang bertujuan mempromosi kebebasan bersuara yang dipandu oleh nafsu penentangan yang ketara. 

Tambah lagi ia diperhujah oleh golongan pendatang berwarganegara yang BAHALUL soal kias sindir BAHASA MELAYU, bahasa asli di rantau YANG MEREKA DATANGI  tidak lebih 150 tahun lalu ini. Bukan soal kias sindir sahaja, malah bahasa kebangsaan negara yang mereka memegang kewarganegaraan ini sendiri pun kefasihannya KELAUT. Mana ada penduduk dunia yang persis spesis ini?

Akibatnya banyak kenyataan berbahasa Melayu yang selalu diputarkan golongan itu tanpa sedikitpun merasa ia hanya menunjukkan TAHAP LEMAH UPAYA golongan PENDATANG tersebut dalam memahami cara berbahasa kebangsaan mereka sendiri.

NAMUN, PIHAK JAKIM PERLU MENGUSULKAN TEKS KHUTBAH YANG LEBIH MUDAH KAEDAH PERBAHASAANNYA MENGETAHUI RENDAHNYA PEMAHAMAN BAHASA MELAYU DI KALANGAN WARGANEGARA PENDATANG BAGI MENGELAKKAN IA DIBAHAS DI DALAM MEDIA SOSIAL DENGAN PENUH KEJAHILAN SUSULAN TINDAKAN MEREKA MENDEDAHKAN TEKS KHUTBAH KEPADA PIHAK INI.

Sampai ke teks Khutbah Jumaat untuk hari ini pun disiarkan mereka..Untuk tujuan apa teks khutbah ini disiarkan?? Untuk membolehkan rakyat yang bukan beragama Islam mempertikaikan teks khutbah ini.. 


Kalau sebelum ini, beberapa pemimpin DAP telah mempertikai isi kandungan khutbah Jumaat yang telah disampaikan di masjid kononnya Islam sebuah agama yang rasis dan beranggapan buruk terhadap Kristian dan tindakan mereka ini telah dikritik hebat oleh umat Islam di Malaysia.

BACAAN LANJUT : OH POLITIK

Tiada ulasan: