Khamis, Januari 15, 2015

DAP kata Malaysia dulu lebih toleransi dari hari ini

Bila budak-budak berlaku biadap, itu cerminan didikan dari ibu bapa mereka. Bila ibu-bapa biadap, itu cerminan ideologi yang diikuti ibu-bapa mereka itu.



Seorang remaja Cina ini mungkin bernasib malang kerana dilaporkan ke pihak polis. Tetapi masih ramai lagi yang terlepas di kalangan dua bangsa ini.

DAP dalam Majlis Memperingati Tun Razak menyebut bahawa Malaysia dahulunya harmoni. Tidak diganggu ekstemis. Tolak ansur dan saling menghormati. Memang wayang opera Cina begitu. Padahal DAP tak join BN pun.



Tetapi DAP tidak pernah mengambil apa-apa langkah, apatah lagi memberi kecaman terhadap anak bangsa mereka yang  perlakuannya seperti Derek di atas.

DAP tidak pernah mahu tahu kewujudan pelampau Cina yang menjadi-jadi inilah yang menjadikan Malaysia tidak lagi seperti dulu. Akibat dari ini juga reaksi orang Melayu bertambah agresif sehingga tertubuhnya Perkasa yang mereka allergik sangat itu.

Apatah lagi untuk DAP mendidik  anak-anak bangsanya dengan nilai-nilai yang baik sejajar dengan ajaran Confucius, Buddha dan Kristian yang mereka anuti. DAP sendiri bukanlah terdiri dari orang yang berakhlak terpuji. Sebab itulah kebiadaban dari kalangan anak bangsa mereka muncul menjadi-jadi.

Mereka bagaikan hanya mahu kuasa politik, menjadi tokong, menyapu kontrak jahit dan memungut balak dan menumbuhkan premis maksiat bersekali dengan mengekang perkembangan Islam dan memberi makan ternakan Melayu mereka dalam memastikan dua pertiga dewan rakyat tidak jatuh ke tangan orang Islam.

Walaubagaimanapun, anak Cina bernama Derek ini perlu tahu bahawa anjing sebenar bukanlah orang Melayu. Tetapi orang Cina sendiri.Bukan saya kata. Ti Lian Ker yang kata.






2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

mereka yng demand lebih, mengarut dan naik tocang. dlu mereka tak berani demand ats sbb2 tertentu.

Tanpa Nama berkata...

Dulu datuk nenek dia orang tak la kurang ajar macam dia orang. Sekarang ni dia orang jadi kurang ajar sebab hasutan Bapak Komunis Lim Kit Siang.