Selasa, Januari 04, 2011

Menyingkap Buruk Laku Indonesia Terhadap Malaysia

Teman semakin hari semakin getik dengan keletah rakyat Indonesia di bumi mereka. Mereka bertindak di luar minda orang cerdik dan orang cerdik di kalangan mereka tidak pula menasihati budak-budak tak cerdik di kalangan mereka agar bersifat lebih cerdik.

Kebongokan seluruh hirarki masyarakat mereka membuatkan perkataan "Malingsia" atau 'rantau pencuri' menjadi popular digunakan oleh dosen-dosen (pensyarah-pensyarah) Universiti, hingga budak-budak SD (Sekolah Rendah).

Ini mungkin satu hari nanti bakal menjadi trend yang diizinkan. Pemimpin merelakan, rakyat menggunakan, dan kita di sini terpukul dengan penghinaan, tetapi tetap menggaji warga mereka untuk makan masakan ludahan.

Teman kesian dengan si Khairul Hafidz Alkhair Khairul Amin Yang Dipertua Persatuan Kebangsaan Pelajar Malaysia di Indonesia (PKPMI) Pusat, Fakultas Kedokteran,Universitas Padjadjaran Bandung yang mengaku menanggung akibat dek perbuatan budak nakal di negara ini bermain laser dalam perlawanan penting yang teman pun tak setuju.

Tetapi teman tak pulak terfikir untuk melakukan perkara yang sama untuk 13,000 pelajar Indonesia di Malaysia. Itu dua kali ganda dari jumlah pelajar Malaysia di Indonesia. Bukan kerana takut. Sorry lah kalau kata teman takut. Tapi ini prinsip Malaysia yang bebas dan terbuka.

Bebas dan terbuka tidak bermakna kita boleh mengutuk kaum lain, bangsa lain, warganegara lain. Jika itu berlaku, teman tak jamin lah konsekuensinya. Kita hidup dalam toleransi. Bukan penerimaan total seperti adik parti PAS abang parti UMNO yang bersalam-salaman di pagi raya.

Kebanyakan pelajar Indonesia di Malaysia pula dengan berani menunjuk nasionalis mereka di tanah bebas Malaysia tanpa rasa takut. Begitu juga Karam Singh Walia yang agak kemelayuan tanpa rasa takut mengutuk Melayu sakai lancau bodoh segalanya ketika mabuk. Inilah Malaysia.

Tetapi anak Malaysia di Indonesia, ditekan para pelajar lain, pensyarah-pensyarah nasionalis buta perut dan masyarakat sekitar. Maka buat apa melangguk lagi di tempat mereka?

Teman, dalam Facebook peribadi teman, teman telah membuang lebih 90 'friends' berwarganegara Indonesia kerana sentimen nasionalis mereka tidak menghormati sesiapa pun. Teman tak rugi. Teman dengan rela membatalkan tiket penerbangan tahun ini ke Indonesia di bulan Mac dan Jun. RM200 tak dapat menebus rasa sakit hati teman pun.

Teman boikot mereka kerana teman nampak, dari tukang bakso hingga para pemimpin termasuk para profesor, dari tok imam sampai bekas narapidana (banduan) semuanya menyukai dan meredhai Malaysia dinamakan 'rantau pencuri'.

Pada mulanya memang mereka di kota-kota sahaja terpengaruh. Namun setelah doktrin ini disuntik di sekolah-sekolah, universiti-universiti, radio dan tv, maka ianya menyusup ke kampung-kampung. Yang tidak bersetuju akan diam dan mati kering.

Untuk menyuntik semangat nasionalisma kepada rakyat mereka yang semakin luntur akibat inferioriti menjadi penghuni negara terkenal korupsi dan tiada pencapaian yang hendak dibanggakan, Malaysia dijadikan kambing hitam. Ini telah bermula sejak tahun 2006 dan ini sangat tidak bertamadun bagi sebuah negara di atas bumi ini. Kalau di Marikh teman tak tahu.

Teman nak bawak contoh Thailand yang memang dalam Facebook kita, tak pernah ada atau kurang sangat kawan-kawan dari negara tersebut walaupun dari mereka yang berketurunan Melayu Islam selatan Thailand.

Walaupun kita ada sejarah berperang dengan mereka selama 500 tahun sehinggalah segalanya berakhir awal abad yang lalu, Thailand tidak pernah menuduh kita mencuri budaya melalui kebudayaan Kelantan mahupun Kedah kerana mereka tahu bahawa kebudayaan tidak mengenal batas negara di rantau ini. Walaupun mereka tidak Islam dan tidak berbahasa Melayu, mereka berpijak di bumi nyata.

Malah, jika kita melancong ke Thailand, kita dilayan sangat baik dan teman pernah naik bas berhenti-henti dari Hatyai sampai Phuket seorang diri tanpa rasa takut, malah tidak pula dihina kerana teman dari Malaysia. Layanan di motel-motel persendirian juga tidak membezakan teman dengan kaum kulit putih.

Jadi mengapa kita perlu memandang Indonesia? 'Golongan cerdik pandai' mereka pun hakikatnya tidak jelas sama sekali secerdik mana.

8 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Aku dh lama boikot barangan Indon : Daia, Mee segera SEDAAP, lagu indon, sinetron indon dll.

matgombak berkata...

Indon memang kurang ajr...
Kat Gombak dah berlambak Indon yang dibela oleh orang kita...

Tanpa Nama berkata...

malingdon..malingdon..sampai bila kita harus bersabar..

Tanpa Nama berkata...

Ini kisah saya, 18 tahun yang lalu. Saya masih ingat ianya hari Jumaat. Setiap hari Jumaat jam 11:30 pagi suami saya akan menunggu saya dihadapan sebuah supermarket sebab kalau dia jemput saya di pejabat kami akan melalui trafik yang padat dan mungkin lambat untuk dia pergi solat Jumaat. Untuk sampai ke supermarket tersebut saya akan mengunakan jalan pintas jalan belakang. Dibelakang supermarket tersebut terdapat sederet warong makanan Indon termasuk sup tulang Indon. Saya akan melalui gerai pertama yang tempat memasak separuh terbuka. Sebelum ni saya tak perasan, tetapi kenapa pada Jumaat itu,saya ternampak seorang wanita Indon digerai pertama dengan menggunakan sesuatu seperti pengayuh perahu sedang mengeluarkan baju dalam wanita dari dalam periuk yang penuh air...sup tulangnya....Saya pernah buat siasatan sendiri selepas itu, saya diberitahum bahawa itu tidak ubah seperti nasi kangkang...fikirkanlah

IPOH MALAY berkata...

ya Allah.. macam tu sekali yer kak.. nak muntah rasanya.. kalau itu dibuat untuk makanan jualan.. apatah lagi untuk makan si majikan..

dah la.. bayar je anak sedara kat kampung macam cerita Salih Yaacob dulu.. apa kenama ntah.. buat jaga anak masa kerja.. kerja lain buat la sendiri ye tak..

ajar la anak basuh kain baju sendiri.. sekurang-kurangnya reti la demer berdikari..

jangan nak harapkan orang yang bakal menjadi masalah kat kita.. contoh si pembantu rumah jatuh kuarters kat putrajaya kelmarin..

yang bakal diancam bukan majikannya je.. negara pun ikut sekali..

untung tak banyak mana.. tak guna juga akhirnya..

Arnab Zamrud berkata...

Yakkk, gelinya.. apa gamaknya, 5 org bekas bibik saya dulu bubuh dlm makanan kami? Harap2 tak de apa2 yg menjijikkan. Sy dah lama berhenti menggunakan perkhidmatan bibik Indon. Byk negatif dari positifnya. Yg gatal menggoda suami, yg CNNnya (habis satu kg tau cerita rumahtangga), yg suka melawan dan menjerkah semula, yg asyik menangis setiap hari (pasport tulis umur 25 tahun, rupanya baru 18 tahun)dan bermacam perangai lagi.

Tapi baru2 ni saya ke Bandung, ok je org2 di sana. Layanan baik semua... siap depa minta maaf bagi pihak yg buat onar. Org2 yg saya jumpa semuanya menyanjung Malaysia. Nasib baik saya gamaknya.

IPOH MALAY berkata...

saya dah ke Bandung 3 kali dalam tahun 2010. memang secara relatifnya orang bandung 'terpaksa' menyukai orang malaysia kerana 90% pelancong asing ke Bandung adalah orang malaysia.. malah seorang pemandu teksi berkata.. kalau ada orang yang hendak buat perkara yang tak baik terhadap pelancong malaysia, orang bandung akan 'hajar' mereka..

tetapi itu dari kaca mata pemandu teksi, pekedai, pemilik toko, pedagang, penyedia hotel, dan owner kedai makan.

pelajar kita di bandung tak senasib dengan kita para pelancong.

itu realitinya

Tanpa Nama berkata...

Meskipun ada beberapa hal yang saya tak setuju dari ulasan ini, tapi saya dukung untuk tidak menggunakan orang indonesia sebagai pekerja di malasia.
bagaimanapun ulasan disini sangat subjektif, tidak beda dengan ulasan lokal indo yang subjektif tentang malingsia (artinya maling kau).
silakan kalo perlu kampanye nasional say no to pekerja indonesia sehingga sinkron dengan kampanye negara indonesia stop kirim tenaga ke malaysia.