Khamis, Mei 05, 2011

PAP Guna Warga Asing Demi Survival Politik Mereka

Dengan pilihanraya semakin hampir, calon PAP untuk Ang Mo Kio, Lee Hsien Loong berusaha membuat segala macam janji-janji kosong untuk menenangkan rakyat Singapura yang tidak puas hati.

Isu sensitif berkait warga asing muncul dalam webchat dengan Lee dalam Facebook PAP hari ini dan dia dihentam oleh warga internet Singapura (netizen) berkait kemasukan pekerja asing yang telah mengubah demografi Singapura dalam kegilaan PAP untuk mengejar pertumbuhan KDNK.

Kerana sikap pro-warga asing PAP dan dasar imigresen ultra-liberal, warga asing kini mencapai 43 peratus daripada penduduk Singapura, naik dari 14 peratus pada tahun 1990. Dari baki 57 peratus warga negara, semakin banyak yang lahir di luar negara.

Ketika ditanya oleh netizen Angela Xu mengenai rancangan PAP untuk mengatasi ketegangan antara keperluan tenaga kerja asing dan membina identiti Singapura, Lee menjawab:

"Kita tidak akan membawa orang asing terlalu banyak dengan terlalu cepat. Kita akan bekerja keras untuk mengintegrasikan mereka dengan warga setempat. ita tidak bercadang untuk mempunyai penduduk lebih 6 juta. Kita tak pernah cuba ke arah itu. Jangan bimbang. "

Komen Lee kelihatan bertentangan dengan sikapnya pada asalnya yang pernah mendesak rakyat Singapura berulang kali untuk lebih menerima warga asing dengan mesra.
Ketika berucap saat perbarisan Hari Kebangsaan tahun lalu, Lee berkata:

''Marilah kita menyambut mereka (pendatang) dengan hati yang terbuka, membantu mereka untuk menyesuaikan diri dan menggalakkan mereka yang akan menjadi warga negara untuk membina akar umbi di sini. Jika kita melakukan ini dengan baik, generasi berikutnya, anak-anak mereka, akan menjadi rakyat Singapura yang asli. "

U turn mendadak oleh Lee tidak mengubah fakta bahawa PAP telah merancang untuk membawa masuk orang asing lebih lagi dengan calon PAP untuk GRC Tampines Mah Bow Tan berkata pada tahun 2007 bahawa Singapura memerlukan 6.5 juta orang penduduk.

Lebih penting lagi, Lee Kuan Yew menyatakan minggu lalu bahawa PAP masih akan membawa masuk lebih ramai orang asing:

"Sila ambil perhatian: Kami masih memerlukan 900.000 pekerja asing dengan permit kerja yang dikeluarkan."

Singapura seharusnya tidak ditipu oleh minit-minit terakhir dengan bicara manis Lee kerana bagi mereka yang terdesak, ia akan membuat segala macam janji yang tidak mungkin terpenuhi.

Tahun ini 90,000 warga negara baru yang 'bersyukur' dengan kewarganegaraan akan mula mengundi pada 7 Mei di mana jumlah ini akan naik mendadak hingga 900,000 lima tahun akan datang. Ini adalah kesempatan terakhir bagi warga Singapura untuk merebut kembali pemilikan Singapura ke atas bangsa mereka.

Sumber : TEMASEK REVIEW

3 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Tak lama lagi Singapork yang sekangkang nuar tu tenggelamlah..

Tanpa Nama berkata...

Pada mulanya tiga tahun yang lalu Grace Fu seorang PAP parlimen mencadangkan penduduk Singapura di tambahkan dari 3.6 juta hingga ke 6.5 juta. Tetapi MM Lee KY kata tak perlu sehingga sebanyak begitu. Cukup kalau 5.5 juta sahaja. Sekarang penduduk sudah mencapai 5.1 juta, tetapi pengundi berdaftar cuma 2.3 juta sahaja. Bayangkan mengapa penduduk boleh mencapai seramai begitu dalam masa singkat. Tetapi penduduk Melayu sudah berkurang pada tahap nasional. Dari 14 peratus ke bawah 13.9 peratus.
Tentu penduduk Singapura jadi marah. Penumpang MRT sudah berasak-asak seperti sardin. Peluang bekerja susah. Harga rumah pangsa semakin naik seperti harga sebuah bungalow diMalaysia. Harga barang sudah naik. Sekarang generasi muda tidak mampu membeli rumah pangsa kerana harga rumah semakin naik. Agen rumah yang beruntung besar dan cepat kaya.
Orang kaya bertambah kaya. 70 juta sg dollars adalah gaji kepada semua PAP menteri termasuk perdana menteri. Bayangkan.
Tetapi masih ada pemimpin Melayu yang hampu bodek dengan PAP. Seorang journalist BH lagi kowtow. Dia hantam UMNO dan Malaysia sahaja, termasuk Tun Mahathir. Kurang ajar journalist ini, tak bersyukur dari negeri mana dia dilahirkan. Bukankah Singapura ini hak Tanah Melayu dahulu? Dia dilahirkan pada zaman Singapura diperintah oleh Tanah Melayu.

جوجور كات berkata...

memang melayu tak sedar diri seperti wartawan BH singapore itu tetap je ada di sama ada singapore atau malaysia.. saya sangat berharap agar PAP menerima pelajaran paling pedas, kesan dari pemikiran netizen yang matang