Khamis, Januari 20, 2011

Sejarah Melayu Ipoh 8

British menyedari kesilapan mereka memihak kepada Raja Abdullah sebagai Sultan Perak. Apabila diadakan pertemuan dengan para penghulu, rata-rata mereka menyebelahi Sultan Ismail. Untuk itu, Birch mengubah sokongannya dan bertindak untuk berlembut dan menyebelahi Sultan Ismail sebagai helah untuk memaksa Sultan Ismail menandatangani perjanjian yang masih belum di tandatanganinya.

Semasa Sultan Ismail berkuasa, baginda memansuhkan hak Raja Bendahara memungut cukai dan percukaian di Kuala Kinta ditiadakan. Tetapi selepas campurtangan British, hak tersebut dikembalikan tetapi Sultan Ismail enggan menggunakan Sungai Kinta lalu membina laluan gajah dari Papan ke Belanja setelah ia mendapati laluan tersebut lebih mudah.

Dari Belanja, hasil bijih timahnya diangkut ke Beruas dan melalui Beruas, lebih mudah untuk hasil timahnya dibawa ke laut untuk dieksport keluar. Sultan Ismail kemudian tinggal di Belanja sementara kaum keluarga dan orang-orang kanan baginda masih mendiami Pengkalan Pegoh.

Dalam bulan Mei 1875, Birch bersama rombongannya pergi ke Pengkalan Pegoh untuk memujuk Sultan Ismail tetapi baginda menolak pelawaan British dengan alasan anaknya sakit. Birch menyifatkan Uda Bidin sebagai seorang yang lembut budi bicara walaupun kelihatan Uda Bidin tidak senang untuk berurusan dengan orang Eropah.

Menurut Birch, Uda Bidin mendakwa dia mengenali Sultan Abdullah pertama yang memerintah dari tahun 1851 hingga 1857 (ayahanda Sultan Abdullah yang dilantik British) dan pernah menjaga gajah-gajah kebesaran diraja semasa zaman Sultan Abdullah I. Uda Bidin juga menjemput Birch untuk datang lagi pada bulan berikutnya untuk dibawa berjalan menaiki gajah ke kawasan pendalaman melalui Pengkalan Pegoh hingga ke Pelus dan sempadan Patani.

Birch mencerap persekitaran Pengkalan Pegoh dan mencatat aktiviti kumpulan penduduk di situ. Mereka didapati memiliki sawah-sawah padi, lombong-lombong dan tanaman-tanaman tebu. Sultan Ismail didapati memiliki gajah-gajah yang disewakan untuk mengangkut hasil bijih timah di Gopeng dan Sungai Raia dengan kadar $2 bagi 100 gantang dan $2.50 bagi 4 pikul.

Untuk memberi tekanan kepada Sultan Ismail, kutipan cukai di Kuala Kinta atas nama Sultan Abdullah menjadi terlalu tinggi sehingga $16 untuk beras. Harga beras di Gopeng mencecah $100 setiap koyan dan pernah mencecah $200. Pada zaman itu, $200 boleh digunakan untuk membina jalan sepanjang 1 batu! Peningkatan harga ini disebabkan oleh cukai demi cukai yang dikenakan sepanjang laluan di Sungai Kinta. Akibatnya perlombongan di Gopeng menjadi lumpuh.

Selain itu, pekerja Cina Hakka di bawah Chong Keng Kwee ke Gopeng yang dibawa Sultan Ismail dari Pulau Pinang pada tahun 1872, telah dirompak, dipukul dan dicederakan oleh orang-orang Sultan Abdullah menyebabkan Chong Keng Kwee mengadu kepada Birch.

Birch bimbang kerana kelesuan aktiviti perlombongan ini bakal merugikan British lalu memujuk Sultan Abdullah agar menyerahkan urusan mengutip cukai kepada British dan ini menimbulkan kemarahan Sultan Abdullah.

Bersambung esok.

Tiada ulasan: