Isnin, Mac 18, 2013

Estrada Yang Mendapat Untung Krisis Lahad Datu?


Kita lupa, Joseph Estrada mungkin sahaja mendapat untung dari kes Lahad Datu. Mari kita lihat analisis seorang pakcik di kedai kopi hujung kampung ini.

Benigno Aquino sangat menyayangi perjanjian damai antara pihaknya dan MILF di Mindanao Oktober lalu yang diusahakan Malaysia. Tetapi siapa musuhnya? Siapa yang akan cuba meraih kemenangan dalam pilihanraya pertengahan penggal  yang akan berlangsung pada pertengahan 2013 ini?

TIDAK LAIN TIDAK BUKAN, PEMIMPIN PENUH SKANDAL YANG PERNAH DIPENJARA, JOSEPH ESTRADA , YANG MENGEPALAI UNITED NATIONALIST ALLIANCE, PARTI PEMBANGKANG TERBESAR YANG MENGGANTI UNITED OPPOSITION PADA TAHUN 2012.

Siapa sahabat baiknya di Malaysia? Mengapa Joseph Estrada kerap mengecam Malaysia semasa Anwar dipenjarakan. Siapa yang Anwar kerap pergi bertemu jika ke Filipina?

Bahkan, keterbukaan TV-TV Filipina terhadap korupsi (Filipina di tangga ke 105 CPI berbanding Malaysia di tangga 54) saban hari menghidangkan temubual ahli politik dan sejarawan yang membela malah menyokong tindakan penceroboh dalam menuntut Sabah. Tidak pernah pula mereka mewawarkan bahawa majoriti besar rakyat Sabah menolak sebarang usaha untuk negeri tersebut dijajah oleh Kiram demi tembolok Filipina.

Terdapat titik temu persoalan dalam perlakuan ini. Benigno Aquino membayangkan terdapat konspirasi berkait pilihanraya pertengahan penggal yang bakal berlangsung pertengahan tahun ini. Secara analisis, tentulah cubaan menjatuhkan Benigno Aquino pada pilihanraya presiden 2016 dibuat dengan menggunakan taktik kotor - nasionalisme melulu - bagi memperlihatkan kepada rakyat Filipina bahawa Benigno tidak patriotik.

Maka, tentulah dia memerlukan tok dalang dari Malaysia untuk memainkan peranan. Tok dalang harus jangan mengecam pencerobohan, jangan menunjukkan simpati terhadap anggota keselamatan, harus menjaga hati 'rakan di Filipina'.




Estrada hanya perlu diam dalam isu ini. Begitu juga tok dalangnya di Malaysia. TETAPI KEBODOHAN MACAI TOK DALANG YANG TERGESA-GESA MENUDUH PENCEROBOHAN TERSEBUT SEBAGAI SANDIWARA UMNO PADA HARI PERTAMA PERTEMPURAN, MENYELAMATKAN RAKYAT MALAYSIA DARI TERTIPU!


Terlalu jelas,  bagi semua untuk dapat saksikan keakraban tok dalang itu  dengan Estrada, yang merupakan bekas banduan akibat salah guna kuasa melebihi keakraban tidak ternafikan antara tok dalang itu dengan Nur Misuari, yang ditahan oleh Malaysia atas permintaan Filipina, 11 tahun lalu atas tuduhan melancarkan keganasan. Misuari juga mempunyai dendam kesumat ke atas Malaysia.

Setelah menzipkan mulut pada kejayaan Malaysia mendamaikan Filipina dan MILF, tok dalang akur pada permintaan pembangkang di sana yang mahu bahan kempen pilihanraya pertengahan penggal Filipina pertengahan tahun ini? 

Bertentangan konsep Malaysia melabur di Mindanao, ada gesaan bertentangan supaya lebih baik hasil Sabah diberikan kepada Filipina melalui justifikasi tuntutan Sultan Sulu yang menjadikan Sabah autonomi khusus dan membolehkan katak-katak politik kemaruk kuasa di Sabah segera lompat ke laman pembangkang Malaysia pro-Estrada agar dapat jadi lebih kuasa dan lebih kaya lagi?

Inikah jawapan sebenar kepada "SABAH NAK HILANG" ? 





Hakikatnya KIRAM III hanyalah SOS TIRAM penyedap masakan mereka, dimakan seenaknya, diberak menjadi tahi. Mana ada negara republik mengakui kuasa raja di dalam sistemnya? Misi mereka mudah kerana KIRAM itu bodoh, tahyul, jumud dan mudah ditunggang. Misi mereka menjadi lebih mudah kerana Misuari sedia membantu dengan KONCO-KONCO ANGKAT SENJATA. Yang jelas, krisis Lahad Datu dianalisis secara terperinci memberikan hasil :

TOK DALANG + ESTRADA + MISUARI vs SABAHAN + NAJIB + BENIGNO


Wikileaks mendedahkan Misuari mahu menyerang Sabah pada tahun 2007. Saat PRU12 yang bakal berlangsung dalam tahun berikutnya. Namun Saat itu Estrada baru dihumban penjara seumur hidup namun diampunkan dalam tahun yang sama.

Persoalannya, mengapakah akhirnya Misuari menyerang Sabah bersama konco-konco bersenjatanya setelah hampirnya pilihanraya di negara ini saat Anwar mendambakan jawatan Perdana Menteri dan saat hampirnya pilihanraya di Filipina ketika pemerintahan legasi kepada musuh Estrada dan Misuari sedang berkuasa di Filipina?

Percaturan Anwar di Malaysia mungkin sahaja silap. Mungkin sahaja alang-alang kalah telah diramal. Mungkin sahaja alang-alang terjerat isu Huguan Siou di Sabah. Tetapi percaturan untuk rakannya di Filipina mungkin sahaja membuahkan hasil untuk sahabatnya pemimpin sekorup Estrada dan Misuari untuk kembali bernafas, merajai urusan negara tersebut dengan menumbangkan Benigno melalui isu kenegaraan. Wallahualam Bissawab.

1 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

kemas telahan bro...ada logikanya. Tok Dalang asyik picit belalang dlm seluar, memang manusia paling jahat