Isnin, Julai 08, 2013

Indonesia Sambut Ramadhan Pada 10 Julai, Ada yang 9 Julai



Umat Islam di Indonesia secara rasminya menyambut 1 Ramadhan 1434 serentak dengan negara ini. Namun seperti kebiasaan saban tahunnya, terdapat kumpulan penganut Islam lain yang tidak bersetuju dengan tarikh tersebut kerana menurut mereka, Ramadan bermula esok.

Senin, 08/07/2013 19:41 WIB

Menag: Awal Ramadan Jatuh pada 10 Juli

Bagus Prihantoro Nugroho - detikNews

Jakarta - Setelah pemantauan hilal dilakukan di sejumlah titik di Indonesia, pemerintah akhirnya menetapkan 1 Ramadan 1434 H jatuh pada Rabu, 10 Juli 2013. Sejumlah ormas Islam yang hadir dalam sidang isbat tidak berbeda pendapat terkait hasil pemantauan hilal dan penetapan awal Ramadan.

"Dengan demikian, dengan mengucapkan bismillahirrahmanirrahiim, kami tetapkan 1 Ramadan 1434 H adalah bertepatan dengan hari Rabu 10 Juli 2013," ujar Menteri Agama Suryadarma Ali dalam jumpa pers usai sidang isbat di Kantor Kemenag, Jalan MH Thamrin, Senin (8/7/2013). - Detiknews

Senin, 08/07/2013 20:18 WIB

Sebagian Umat Islam di Yogya Salat Tarawih Malam Ini

Bagus Kurniawan - detikNews

Yogyakarta - Sebagian umat Islam di Yogyakarta mengikuti salat tarawih malam ini. Mereka akan menjalankan ibadah puasa mulai Selasa (9/7) besok. 

Salat tarawih dimulai sekitar pukul 19.30 WIB, Senin (8/7/2013). Mereka berpegang pada maklumat Pimpinan Pusat Muhammadiyah Nomor 04/MLM/I.)/E/2013 tentang penetapan hasil hisab Ramadhan, Syawwal dan Dzulhijjah 1434 H yang berisi 1 Ramadan jatuh pada 9 Juli 2013.

Sejumlah tempat yang menggelar salat tarawih di antaranya Masjid Besar Kauman Yogyakarta, Masjid Kampus Universitas Gadjah Mada (UGM), Masjid Nurul Ashri dan Nurul Jannah Deresan Catur Tunggal Depok, Sleman serta beberapa masjid di kampung Samirono. 

"Masjid besar Kauman malam ini mulai melakukan salat tarawih," ungkap takmir Masjid Besar Kauman, H Budi Setiawan. - Detiknews

2 ulasan:

Xpas berkata...

"....mk barangsiapa diantara kamu menyaksikan (shahida) anak bulan Ramadhan (asshahra) mk hendaklah dia berpuasa,...". Al Baqarah 185.
Menyaksikan (shahida) tidak semestinya dgn mata, boleh juga dgn ilmu yg yakin dr ilmuan ilmuan Islam yg dipercayai.
Asshahra / shahrun pula adalah bulan kiraan masa (spt Muharam, safar dsb), dan bukan bermakna anak bulan spt dlm teks terjemahan (teks terjemahan hanya utk memudahkan pemahaman), dan boleh ditentukan sampai masanya dgn kelihatannya anak bulan atau boleh juga dgn kiraan ilmu falak oleh ilmuan ilmuan Islam yg terpercaya.
Kerana itu kedatangan Bulan Ramadhan boleh juga dipastikan dgn perkiraan ilmu falak yg yakin oleh ilmuan ilmuan Islam yg terpercaya kerana bulan mengitari bumi dlm orbitnya yg sama sejak jutaan tahun bahkan bilion tahun tanpa perubahan.
Penentuan awal Ramadhan, Syawal dsb seharusnya kita taati Ulil Amri yg telah melantik JawatanKuasa Khas dr Jabatan Agama yg mempunyai Panel Falaknya sendiri bg mengelakkan masing masing membuat tafsiran sendiri yg boleh menimbulkan kekeliruan. Berlaku pd seorg kenalan yg juga seorg ust berpuasa awal sehari spt di atas kerana membuat tafsirannya sendiri ttg kedatangan awal Ramadhan.
Timbul fitnah dikalangan umat bila setiap ilmuan agama ego dgn ilmunya dan tidak ada rasa tawaddhuk dan menghormati kumpulan ilmuan lain atas apa alasan sekalipun yg lebih tinggi keilmuan dr dirinya.
Mudah mudahan tak terjadi di M'sia.

Tanpa Nama berkata...

DIMALAYSIA MEMANG TERJADI HANYA TIDAK BEGITU MELUAS,BERPUASA SERTA BERHARI RAYA SEHARI AWAL DARI YG DIUMUMKAN KERAJAAN.KELOMPOK NI AKAN BERSEMBAHYANG RAYA AWAL SEHARI DARI YG DIUMUMKAN KERAJAAN,TEMPATNYA TIDAK DIADAKAN DISURAU ATAU DIMESJID HANYA KELOMPOK NI SAJA YG TAU.

AHLI KELOMPOK NI KITA TAK AKAN NAMPAK BERSEMBAHYANG RAYA DIMESJID TIAP-TIAP TAHUN,WALAUPUN SENTIASA ADA BERSAMA MENUNAIKAN SEMBAHYANG JUMAAT,FARDU SERTA BERTERAWIKH DIKARIAHNYA.